Jumat, 01 April 2016

Review episode 12 "Descendants of the Sun"


"Descendants of the Sun" adalah masternya drama untuk memicu emosi. Tidak peduli seberapa logis plot dapat menjadi, barometer emosional gila-gilaan tetep tinggi. Inilah mengapa Nielsen Korea mengunci drama ini pada rating 33% untuk episode 12, 1,1% lebih tinggi dari episode sebelumnya....Wow.

Sebelum melangkah lebih jauh aku harus mengatakan, "Oh my gosh". Drama ini memberi dalam segala hal. Tentu, situasi yang bener-bener ga masuk akal. Siapa yang bisa melucuti bom dengan cara menembak ? Yoo Si-jin tentunya pasti bisa! Dia juga dapat mengalahkan beberapa pria bersenjata tanpa satupun ada korban baik militer ataupun sipil. Miliaran orang di seluruh dunia adalah penggemar Song Joong-ki karena suatu alasan. Banyak aktor tampan. Beberapa bahkan dapat memanipulasi bingkai kamera dengan kedutan otot wajah dan air mata yang ditempatkan dengan baik. Song Joong-ki bisa. Dia melakukannya. Beberapa kali malah.


Ada saatnya ia menangis atas pembunuhan seorang kawan yang kini berbalik musuh. Hubungan mereka saat Argus masih hidup sebelumnya tidak mencerminkan banyak persahabatan, setidaknya di sisi David Argus. Perjuangan Si-jin untuk mengatasi kematian, bagaimanapun, adalah mentah dan bergerak. Itu yang membuatnya begitu indah di "Nice Guy" meskipun plot dipenuhi dengan kengerian .

Dan kita harus berpaling dari patah hati Song Joong-ki untuk si cantik Song Hye-gyo. Mo-yeon melihat Si-jin menempatkan dirinya dalam bahaya untuk melindungi negara dan rakyatnya. Ini menakutkan dan ketakutan abadinya lebih menggelembungkan hubungan mereka ke permukaan. Tidak seperti awal, bagaimanapun, dia membutuhkan waktu untuk benar-benar berpikir tentang pengabdiannya padanya, dan untuk negaranya dan apa pekerjaan yang begitu berarti baginya walopun selalu harus berhadapan dengan hal-hal yang membahayakan. Song Hye-gyo menunjukkan sulitnya proses ini. Mo-yeon datang pada kesimpulan bahwa dia ingin menjadi jujur dengan Si-jin dan bahwa ia melakukan segala sesuatu yang dia lakukan, terutama berbohong padanya dan menghilang pada saat kencan, itu semua untuk melindungi dirinya dan bangsanya. Banyak yang harus difahami, dan dia melakukannya. Dia juga meminta Si-jin untuk jujur ​​tentang bahaya yang dia hadapi nanti, dan sepertinya itu adalah permintaan yang adil dibanding harus menebak-nebak bahaya apa lagi yang harus dihadapi sang pacar. Tapi saat terbaik adalah setelah ia menerima Si-jin sepenuhnya, dan mereka saling berbagi pelukan. 


Romantisme dalam drama ini memiliki tiga roman yang sangat berbeda. Diantaranya adalah cinta manis antara Dae-yeong (Jin Goo) dan Myeong-joo (Kim Ji-won) ; asmara sungguh-sungguh antara Si-jin dan Mo-yeon ; dan cinta lucu antara Perawat Ha dan Dokter Song yang selalu cemburu ngeliat perawat Ha kesengsem abis pas ngeliat para tentara yang rutin jogging tiap pagi, dan akhirnya dia bergabung dengan tentara berperut kotak-kotak itu dengan bertelanjang dada tentunya untuk joging pagi mereka hahaha ^^.

Chi-hoon (Onew) menerima bendera putih yang benar dari pekerja konstruksi yang ditinggalkannya selama penyelamatan gempa dan aku bisa melihat bromance di masa depan mereka. 

Selain dari sulit untuk percaya pada operasi militer pada awal episode, ini adalah salah satu episode terkuat. Ini adalah drama tentang orang-orang, dan Penulis Kim benar-benar tahu bagaimana untuk menarik beberapa string jantung. Luar biasa.


Apa yang kalian semua pikirkan? Apakah episode ini membuat kalian meleleh? Apakah kalian bersorak pada pasangan dan teman-teman kita?






Cre : http://www.hancinema.net/hancinema-s-drama-review-descendants-of-the-sun-episode-12-93000.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

imoetkorea

Related Posts with Thumbnails